Soal Persediaan Vaksin COVID-19, Menkes Budi : Makin Lama Makin Keras Rebutannya

- 18 April 2021, 17:56 WIB
Ilustrasi Vaksin COVID-19
Ilustrasi Vaksin COVID-19 //Pixabay.com/torstensimon

KABAR JOGLOSEMAR - Menteri Kesehatan atau Menkes Budi Gunadi Sadikin kembali menyoroti soal persediaan vaksin COVID-19 secara global.

Menurut Menkes Budi, akan terjadi perebutan keras dari berbagai negara untuk mendapatkan persediaan vaksin COVID-19.

Oleh karena itu, demi memenuhi persediaan vaksin COVID-19 di tanah air Menkes Budi meminta jajaranya supaya berusaha lebih keras.

Baca Juga: Terbaru! Ini Cara Cek Dapat BLT BPJS Ketenagakerjaan Rp1,2 Juta di Bulan April 2021, Lewat Link Ini

Dalam pernyataanya, Menkes Budi menambahkan bahwa lonjakan kasus COVID-19 secara global menjadi faktor utama yang menyebabkan ketatnya memperoleh vaksin.

"Kita ketahui bahwa vaksin ini rebutan di seluruh dunia, makin lama makin keras rebutannya," dikutip KabarJoglosemar.com dari diskusi daring yang disiarkan secara langsung pada kanal Youtube PB Ikatan Dokter Indonesia pada Minggu 18 April 2021.

Lebih lanjut, Menkes Budi mengungkap bahwa saat ini lonjakan kasus COVID-19 terbesar terjadi di India.

Sehingga India menjadi negara yang memiliki prioritas untuk mendapatkan vaksin COVID-19. Hal tersebut pun memberi pengaruh terhadap negara lain.

"Akibatnya ini juga membuat ramai dan membuat tindakan balasan dari negara-negara di luar India, terutama yang menguasai bahan baku yang dipakai oleh vaksin-vaksin India. Jadi memang jadi agak complicated," kata Budi.

Halaman:

Editor: Ayusandra Adhitya Septi Andani


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X