Tradisi Kelahiran Bayi: Di Jawa Ada Brokohan, Di Belanda Ada Burung Ooievaar

- 23 Juni 2021, 17:01 WIB
Patung burung Ooivera disertai nama bayi cowok sebagai penanda keluarga tersebut menyambut kelahiran bayi dipasang di halaman depan rumah.
Patung burung Ooivera disertai nama bayi cowok sebagai penanda keluarga tersebut menyambut kelahiran bayi dipasang di halaman depan rumah. /Kiriman Yan Suryopuri di Belanda/Kabar Joglosemar/Kiriman Yan Suryopuri di Belanda/Kabar
 
 

KABAR JOGLOSEMAR -- Budaya atau tradisi menyambut kelahiran bayi di setiap daerah atau negara tentu ada.

Dalam budaya Jawa, khususnya di Yogyakarta ada tradisi ‘Brokohan’ dalam penyambutan kelahiran bayi, yaitu berupa pemberian  hantaran selamatan berupa bahan makanan kepada tetangga sekitar rumah yang melahirkan.

Hantaran Brokohan yang terdiri dari, kelapa yang siap diparut lebih kurang besarnya seperempat, gula Jawa, beras sekitar segenggam, telur ayam dan segelas minuman dhawet (cendol) beras. Sebab ada jenis dhawet yang berbahan dari tepung pati.

Baca Juga: Jisoo Lovelyz Positif Corona, Ini Hasil Tes Semua Member

Menariknya jumlah telur dalam hantaran itu bisa sebagai penanda bayi yang lahir itu cowok atau cewek. Jika jumlah telur ayam dalam hantaran ada dua berarti bayi yang lahir adalah cowok dan jika hanya satu telur pertanda bayi perempuan atau cewek.

Sementara, istilah brokohan sendiri dari kata Arab, yang bermakna mencari berkah.

Lain halnya di negeri Belanda juga ada tradisi semacam untuk menyambut kelahiran bayi.

Selain dari jemuran pakaian bayi, nama bayi yang dipasang di bawah patung burung Ooivera juga sebagai penanda jenis kelamin (cewek) yang dilahirkan oleh ibu dalam rumah itu.
Selain dari jemuran pakaian bayi, nama bayi yang dipasang di bawah patung burung Ooivera juga sebagai penanda jenis kelamin (cewek) yang dilahirkan oleh ibu dalam rumah itu. Yan Suryopuri/Kabar Joglosemar

Baca Juga: Vernon SEVENTEEN Masuk Trending Topics di Twitter Usai Bilang Hal Ini

Di negara yang dikenal dengan sebutan negeri kincir angin ini ada tradisi memasang patung atau boneka burung Ooievaar (Bhs Inggris, Stork), untuk menyambut kelahiran bayi. Burung seperti burung Bangau di Jawa namun lebih besar.

Halaman:

Editor: Sunti Melati


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X